Tuesday, November 14, 2017

Travelog 2 Tanah Haram & Al-Fateh : Hari Pertama 3 Mac (Kuala Lumpur)

Assalammualaikum semua 

Hari ini hari Jumaat

Penghulu segala hari
Hari yang penuh berkat
Hari bermula ibadah diri


Insyaallah, saya dan seluruh anggota keluarga termasuk seluruh anggota keluarga Prof. Dr. Mohamad Suhaimi Jaafar dan Puan Nor Aeshah Hamzah (MSJNAH) akan berangkat ke dua (2) Tanah Haram iaitu Makkah dan Madinah serta ke bumi Turki (Bursa dan Istanbul).

Penerbangan kami seluruh keluarga MSJNAH ke Jeddah adalah pada jam 17.50 petang waktu Malaysia dan kami dijangka tiba pada jam 10.05 malam waktu Jeddah. Penerbangan kami selama tempoh program Ibadah dan Ziarah ini akan menggunakan Saudia Airline (Saudi Arabian Airlines). 


Alhamdulillah, segala kelengkapan untuk ziarah 11 hari ini nampaknya berjalan lancar. Isteri tercinta saya yang banyak sekali membantu dalam perkara ini. Jika perkara ini diserahkan kepada saya, makanya ada 2 keadaan akan terjadi. Yang pertama lebih pakaian dan keperluan atau kedua pakaian dan keperluan kurang. Maklum sahaja lelaki, idea insan bernama lelaki ini simple sahaja. 

Kami keluarga MSJNAH akan bertemu di KLIA. Kerana tidak semua diantara kami tinggal berdekatan. Ayah dan ibu serta adik ipar saya sahaja yang akan bertolak dari Bangi. Ada yang dari Sungai Buloh dan ada yang dari Kota Damansara. Memandangkan penerbangan kami pada hari Jumaat, kami bercadang untuk bertolak awal ke KLIA supaya dapat menunaikan kewajipan solat fardhu jumaat pada lelaki.

Perkhidmatan Grab Car sangat membantu dalam urusan seperti ini. Jika tidak, jenuh juga hendak memikirkan soal pengangkutan ini. Dari Bangi ke KLIA saya menempah 2 kereta jenis MPV untuk mudah kami ke KLIA. Ini mudah kerana MPV mampu menempatkan bagasi-bagasi dan keperluan yang kami bawa. Terima kasih kepada Pak Cik Grab yang sangat sporting. Siap tempah untuk bawa kami pulang nanti.

Jam 11.00 pagi kami bertolak dari Bangi ke KLIA. Perjalanan lebih kurang 25 minit ke sana. Dan kami tiba pada jam 11.30 pagi. Sampai sahaja di KLIA, kakak ipar dan suaminya dari Sungai Buloh pun tiba. Kami terus ke food court KLIA. Berkumpul di sana. Lebih kurang jam 1.00 petang, kami yang lelaki ini bertolak ke Masjid KLIA yang mengambil masa lebih kurang 5 minit dari KLIA. Anak saya Fateh pun nak ikut solat katanya. saya bawakan juga kerana beranggapan mampu menaikan semangat untuk ke Mekah dan Madinah. Alhamdullillah, selesai solat kami sedikit mengambil masa ke KLIA memandangkan banyak kenderaan yang hendak keluar. 

Kami berjanji untuk bertemu di Pelepasan KLIA selepas solat jumaat. Dan masa untuk daftar masuk adalah bermula jam 3 petang. Petang ini sepatutnya Ustaz Falah akan menguruskan kami untuk daftar masuk. Tetapi isteri kepada Ustaz Falah masuk ke hospital untuk bersalin. Didoakan agar dipermudahkan segala urusan. Saya sempat bertemu Ustaz Falah untuk mengambil dokumen yang telah lengkap diuruskan beliau di hospital. Terima kasih banyak Ustaz Falah. Yang akan membantu uruskan kami adalah Ustaz Zaher dari Mesir yang masih menuntut di UIA Gombak.


Syukur pada Allah s.w.t kerana urusan daftar masuk berjalan dengan lancar. Dokumen semua tiada masalah. Ustaz Zaher membantu uruskan dengan baik. Terima kasih Ustaz Zaher. Selesai urusan daftar, kami terus masuk untuk naik tren pula. Fateh dan sepupunya Falisha dan Sakinah dilihat begitu seronok sekali. Kanak-kanak mana tak seronok dapat berjalan-jalan. Ramai pula anggota keluarga keliling mereka.

Kami menuju ke pintu untuk menunggu penerbangan. Saya melihat ramai kumpulan jemaah yang akan menunaikan Umrah bersama kami. Melihat kumpulan besar, mereka siap dengan warna tersendiri dan eksesori masing-masing agar mudah dikenali anggota kumpulan. Saya melihat mereka dengan penuh rasa teruja. Bukan dari Malaysia sahaja ada juga dari Indonesia dan negara jiran lain. Mungkin sahaja mereka transit di KLIA.

Masuk sahaja ke dalam badan pesawat yang besar tu, hampir ke semuanya adalah jemaah yang akan sama-sama menunaikan Umrah. Ada yang dh siap memakai ihram!. Kami mendapatkan tempat duduk masing-masing. Kedudukan antara kami tidak la jauh. Dekat sahaja. Alhamdulillah, kami dapat kedudukan yang ada kemudahan bassinet. Saya pun pertama kali mendengarnya. Tempat tidur baby. 

bersambung

Travelog 2 Tanah Haram & Al-Fateh : Persiapan Awal

2 Mac 2017. Hari Khamis. 

Esok saya bakal memulakan musafir bersama Isteri tercinta Dr. Farhana dan dua anak kami iaitu Fateh Al Zuhaily (4 tahun) dan Farah Afifah (5 bulan) ke Mekah, Madinah dan Turki. Musaffir bersama anggota keluarga mertua. Keseluruhanya kumpulan kami terdapat 9 dewasa 2 kanak-kanak dan 2 bayi.

Perjalanan yang panjang bakal dilalui buat pertama kalinya bagi kami. Selama ini jika menaiki penerbangan sekalipun, jarak paling jauh adalah ke Miri, Sarawak. Bagi Fateh, menaiki penerbangan tidak kekok baginya. Kerana seawal 2 bulan dia sudah menaiki penerbangan. Apatah lagi kami adakalanya pulang ke kampung halaman dengan menaiki penerbangan jika dapat membeli dengan tiket yang berpatutan. Berbeza dengan Farah, yang baru memasuki 4 bulan, pertama kali menaiki kapal terbang pada usia seawal abangnya juga. Cuma pertama kali menaiki Farah menangis sebelum pesawat memulakan berlepas ketika kami balik ke Kota Bharu, Kelantan. Saya mula mencongak strategi, bagaimana mahu mengawal Farah. Saya mengharapkan Farah tidur ketika kami mula memasuki badan pesawat. Itu sahaja terlintas di fikiran saya ketika ini.

Persiapan untuk perjalanan 3 hingga 13 Mac sudah mula dibuat seawal bulan Februari lagi. Tiga (3) buah beg luggage saiz 24 inci sebuah, dan 21 inci dua buah merupakan keputusan yang kami buat untuk di bawa dalam tempoh tersebut. 2 luggage sain 24 inci dan 21 inci telah dimiliki oleh isteri dan dua anak saya. Tinggal lagi sebuah untuk saya isi pakaian saya. Sepasangan pakaian ihram sahaja pun sudah separuh! saya perlukan 1 lagi beg jenis backpack

Pakaian anak, kami sepakat untuk meletakkan 25 pasang untuk seorang. 25? bunyi macam banyak, tetapi hakikat baju budak-budak tidaklah seperti 25 pasang baju dewasa. Kiraan dibuat sehari 2 pasang dan kecemasan selebihnya. Ini tidak termasuk baju sejuk memandangkan di Turki masih lagi musim sejuk. Dengan lampin kiraan 4 diapers digunakan Farah untuk satu hari. Kebiasaan Farah akan menukar diaper 3-4 kali sehari. Angka 4 adalah saya melihatnya agak praktikal, memandangkan Farah jika keluar berjalan-jalan penggunaan diaper agak minima berbanding ketika berada di rumah. Pakaian saya dan isteri? faham-faham sahaja la.

Kelengkapan anak adalah menjadi keutamaan kami. Sehinggakan kami perlu keluar mencari baju mereka yang sesuai dan elok. Bukan baju sekarang tidak sesuai dan elok, tetapi kuantiti bilangan bajunya agak kurang menyenangkan hati kami. Kerana kami melihatnya dari sudut sebelum dan selepas pulang dari bercuti. Kami perlu pastikan pakaian anak kami cukup di pakai sebelum bercuti dan memiliki lebihan pakaian untuk dipakai selepas pulang bercuti. Kelengkapan asas seperti losyen, minyak panas, minyak rambut, bedak, sabun badan, syampu rambut, berus dan ubat gigi untuk Fateh tidak kami lupa. Ubat demam juga kami sediakan. Memandangkan seminggu sebelum perjalanan, Farah ada temujanji di klinik kesihatan, kami membuat permintaan untuk mendapatkan ubat bagi tempoh perjalanan kami. Ubat untuk Fateh pun kami dapat. Terima kasih kepada zon sinar Klinik Kesihatan Bandar Seri Putra diatas perhatian dan kerjasama. Mutu dan kualiti perkhidmatan kalian tidak pernah mengecewakan kami selama ini.

Jaket sejuk untuk anak kami, kami sediakan 3 helai. Untungnya Farah dapat lagi 2 pasang baju sejuk yang dipinjamkan oleh Mak Ngah Farah. Terima kasih Mak Ngah. Carrier baby dan stroller juga kami bawa memandangkan kegunaan seperti carrier nanti adalah ketika tawaf dan sa'i selain untuk berjalan-jalan ke luar. Stroller tidak dibenarkan sama sekali untuk tawaf dan Sa'i. Sarung kepala anak, sarung tangan anak, sarung kaki anak kami pastikan ianya mencukup untuk dibawa walaupun tidak sebanyak baju mereka.

Macam banyak bukan? mungkin inilah kalau ada anak kecil. Memandangkan saya pernah terlibat dengan aktiviti outdoor, sebarang kemungkinan dalam tempoh aktiviti itu akan diambil. Pelbagai blog saya baca untuk menambah maklumat. Ini saya tidak ceritakan lagi proses passport dan dokumentasi untuk ke perjalanan kali ini. Post selepas ini saya akan ceritakan.


Untuk makluman, perjalanan kami ke sana nanti Insyaallah lebih flexible dan terbuka. Kerana perjalanan kami ini adalah lebih private. Tidak melibatkan kumpulan besar. Sebab kami mahu elakkan dari terikat dengan anggota-anggota yang lain. Yang kami pun tidak mengenali. Tambah pula dengan membawa anak kecil yang bermacam-macam ragam. Perancangan perjalanan seperti ini dengan seorang kenalan isteri saya yang tinggal di Turki. Menguruskan pakej perlancongan. Jadi dengan beliaulah kami berhubung untuk perjalanan kami. Siapa dia? next episod saya cerita.

Bersambung.

Tuesday, January 24, 2017

Realiti 2: Sikap oh sikap manusia

“Hai manusia, apakah yang telah memperdayakan kamu (berbuat derhaka) terhadap Tuhanmu Yang Maha Pemurah” (Al-Infitar ayat 6) 


"Abang, tengok sikit la" marah si penunggang motor (warna biru). Terkejut saya. Tiba-tiba muncul dicelah-celah kon oren(titik bertanda biru). Dia brek kerana saya mahu keluar untuk ke kanan. Sedikit sahaja dia nak jatuh.

Saya pandang dia. Membalas pandangan saya dengan muka yang marah. "pedulikan, dia dah la muncul tiba-tiba, lepas tu bawa motor sailang kon penghadang. Dah lambat ke pejabat la tu" hati saya membebel sendiri.

Ya Allah, ampunkan saya. Ucap saya berulang kali. Kerana saya merasai amarah saya sedikit naik dek kerana sikap penunggang tersebut. Saya pasti dia merupakan staff dari syarikat vendor di tempat bekerja saya berdasarkan uniform yang dipakainya. Saya memujuk hati agar tidak ambil peduli ragam manusia seperti ini. Jika ambil peduli nescaya saya akan melaporkan kepada bosnya yang memanggil saya "Tuan Shafiq" bila kami bertemu .

Kehidupan penuh dengan warna-warni. Disebabkan warna warni ini sikap manusia dilihat perlbagai ragam. Jika kita melihat kembali akhbar-akhbar, tv yang memaparkan kejadian-kejadian yang sebenarnya hasil daripada tangan-tangan manusia. Yang mana semua itu berpunca dari sikap dan hati mereka.

“Telah nampak  fasad (kerosakan) di darat dan di laut disebabkan perbuatan tangan manusia, supaya Allah merasakan kepada mereka sebahagian daripada (akibat) perbuatan mereka, agar mereka kembali (ke jalan yang benar)” (ar-rum ayat 41)

Kejadian pemandu driver dibelasah, kanak-kanak ditinggalkan dan banyak lagi kejadian yang saya tidak sanggup melihat, mendengar apatah lagi ingin menceritakan secara kronologi mahupun detail. Ini bukan soal tragis atau seram, tetapi soal dimana nilai kemanusian itu diletakkan? Dimana kewarasan aqal dalam menilai?. 

Didalam Tafsir Ibnu Kathir dalam menghuraikan ayat didalam Surah ar-rum ayat 41 dengan menyebut bahawa Abu al-‘Aliah berkata, “Barangsiapa mengingkari Allah SWT di muka bumi ini bermakna dia telah berbuat kerosakan di atasnya, kerana keadaan yang baik di bumi dan langit bergantung kepada ketaatan manusia terhadap Allah S.W.T”

Isunya disini adalah ketaatan kepada Allah S.W.T. Mana mungkin manusia bertindak seperti haiwan dalam keadaan dia waras dan tidak menurut nafsu. Bila sebut tentang nafsu, isu menjadi besar. Kerana manusia dengan nafsu umpama isi dengan kuku. Tidak mungkin kita dapat mengatasi nafsu jika berada dalam situasi yang saya ceritakan diatas jika aqal tidak cepat menilai dan membuat pertimbangan dengan cepat. Bagaimana aqal mahu bertindak secepat daripada nafsu?. 

Sifat sabar adalah salah satunya. Pedulikan kerosakan sedikit kereta itu, asal ada sabar ianya tidak mencelakai mana-mana hati manusia yang akhirnya akan melukai hati kita. Dan akhirnya terjadilah satu kecelakaan yang nyata. Sabar dengan ragam manusia adalah satu perkara yang adalakalanya merugikan kita, tetapi sebenarnya kerugian itu hanyalah bersifat sementara.

Kedua adalah Maaf, cukup mudah dilafazkan. Umpama Afeef yang seringkali ucapkan kalimah maaf kepada Iffat didalam drama Biar Aku Jadi Penunggu. Walhal kuasa maaf itu sangatlah berkuasa yang mampu mematikan sehabisnya amarah kamu. Tidak kira kamu meminta maaf atau memaafkan manusia. Tetapi kalimah maaf cukup powerfull. Berkesan untuk jangka masa yang lama. Tiada guna dendam jika merunsing hati dan jiwa yang akhirnya melukai hatimu sendiri. Manusia sukar untuk meminta maaf ataupun memaafkan. Dek ego, dia tidak mahu meminta maaf, dek ego jugak dia sendiri tidak mampu memaafkan orang tanpa menunggu ucapan permintaan maaf keatasnya. Termasuk diri saya. 

Ketiga dan akhirnya adalah Redha. Sangat susah bila tidak ikhlas. Ya, saya redha, tetapi, tetapi..kalimah tetapi itu yang telah menggugat peratusan redha itu. Lalu terbitlah tidak ikhlas yang hanya diri dan Allah sahaja yang tahu. Hanya kerana ego, kita mula berfikir bahawa kita menyesal bersahabat dengan dia. Dan sesalan itu ditambah dengan sesalan segala perbuatan yang kita pernah lakukan. Tidak ikhlas muncul ditambah ungkit mengungkit. Lihatlah, betapa berkuasanya redha itu. Jadi pastikanlah kita benar-benar bersifat redha itu.

“Dan bersegeralah kamu kepada ampunan dari Tuhanmu dan kepada syurga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertaqwa, (iaitu) orang-orang yang menafkahkan (hartanya), baik di waktu lapang mahupun sempit, dan orang-orang yang menahan amarahnya dan memaafkan (kesalahan) orang. Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan.”  - (Al-Imran ayat 133-134)

Jadilah manusia seperti yang disebut didalam kebanyakkan ayat Al-Quran, jadilah manusia yang ingin meniru bagaimana mulianya peribadi Sang Nabi yang di utuskan Allah. Jadilah manusia dengan meniru para sahabat Nabi yang memiliki karekter hebat. 

Menjadi manusia hebat bukan disebabkan keangkuhan dan kemegahanya dengan isi dunia (walhal sebenarnya dia telah dibinasa dunia), tetapi jadilah manusia hebat yang masyhur sifatnya dimuliakan dunia dan isinya (tidak mengejar dunia, tetapi segala kebaikan dan nikmat dunia mengejarnya untuk menjadi bekal amalan yang baik di akhirat).-alsyarqawi

Monday, January 23, 2017

Realiti 1: Ragam dalam pekerjaan

Kamu buat kerja sampai malam sekalipun, peluh keringat sebaldi dah, kamu jangan expect kamu akan dapat penghargaan tinggi dari orang sekeliling. Rakan-rakan kerja kamu cuma jadi saksi kamu buat kerja rajin. Tapi, mereka tidak akan backup kamu atau sampaikan kerajinan kamu pada bos, CEO, pentadbiran dan pihak yang bagi kamu gaji.



Jangan pernah bergantung pada mana-mana kawan kerja untuk jadi bahan bukti, saksi segala kerja yang kamu buat untuk tempat kerja kamu. Mereka tidak akan masuk campur urusan kamu. Mereka juga nak jaga periuk nasi sendiri.

Tapi, kalau kamu buat silap atau tak hadir kerja sekali dua atau beberapa kali, tak kiralah apa jua sebabnya termasuk sakit, orang akan cepat pandang serong kamu. Kamu takkan lagi tergolong dalam pekerja yang baik walaupun kamu memang pekerja yang rajin.

TIPS:
1. Kerja tu pergi balik on-timelah. Sebab kerja sampai lebih masa pun, tak guna juga. Kerja takkan habis sampai bila-bila.
2. Dua, hubungan dengan Tuhan tu wajiblah jaga. Utamanya solat fardhu lima tu jangan tinggal. Solat tahajjud dan duha tu buatlah selalu biar jadi amalan harian.
3. Ketiga, sabar dan senyum selalu. Jangan banyak cakap benda tak penting di tempat kerja. Jangan cakap pasal pentadbiran bagai. Buat kerja kita je. Sebab, kalau nak bertekak hal ni, baik kau masuk politik ubah sistem terus.
4. Keempat, doa selalu biar Allah lindungi dan limpahi rezeki. Kerja dengan orang, bila-bila boleh kena buang. Kerja sendiri, bulat-bulat bergantung tuah rezeki setelah usaha.
5. Kelima, jangan cakap pasal orang lain. Rajinkan diri improve diri sendiri."



#copypaste

Tuesday, November 29, 2016

Wahai anakku


Wahai anakku, Fateh al-Zuhaily

Dirimu adalah anugerah
Anugerah terindah
Juga adalah ujian
Oleh Maha Esa
Satu pemberian yang begitu berharga
Begitu bernilai
Begitu sempurna

Wahai anakku

Dirimu adalah kasih pertama ibu dan ayah
Sayang pertama ibu dan ayah
Penghibur cilik pertama ibu dan ayah
yang tiada pengganti
Peneman pertama ibu dan ayah
dikala sunyi
Pertama menghuni rahim ibumu
Ayah sentiasa ingat
Ketika ibumu tiada pergi bekerja
Engkau menemani ayah

Wahai anakku

Dirimu punyai pelbagai kerenah
Dirimu punyai pelbagai telatah
Dirimu punyai pelbagai akal
Dirimu punyai pelbagai ragam
Dirimu punyai pelbagai kehendak

Wahai anakku
Ketahuilah ayahmu ini
Kasih padamu
Sayang padamu
Tidak mahu menghukummu
Tidak mahu mendendamu
Tidak mahu mencubitmu
Tidak mau berkasar padamu
Kerana kamu wahai anak,
adalah amanah ayah
pinjaman untuk ayah
kurniaan pada ayah

Wahai anakku
Jika engkau mengetahui isi hati ayahmu ini, engkau akan tahu betapa dirimu begitu istimewa didalam kehidupan ayah, kehidupan ibu&ayah. Tiada istilah dirimu akan jatuh ke tangga kedua sekiranya ayah dan ibu mempunyai adikmu. Kamu adalah pertama.

Sempena Tahun Baru - Lompong

Alhamdulillah, saya memanjatkan rasa syukur kepada Yang Maha Esa diatas segala nikmat yang dianugerahkan, dipinjamkan yang bersifat sementara kepada saya. Yang saya pasti dan yakin DIA akan menariknya bila-bila masa jika saya mengkufuri nikmatnya. Sudah jelas peringatan DIA berkenaan nikmat yang diberikan sepertimana yang disebutkan didalam Al-Quran.

Masuk tahun baru Islam, masa terlalu pantas dirasakan oleh saya. Usia pun menambah dengan angka baru. Amalan? saya tidak tahu hendak bercakap tentang kunatiti amalan sedangkan kualiti amalan masih lagi tidak memenuhi senarai semak untuk mendapat penarafan amalan gred A+. Setiap kali muhasabah diri, koreksi diri dengan sedalam dalamnya, kelompongan masih terasa dipelbagai sudut. Diri saya membuntu. Seperti menemui jalan mati. Apa harus saya lakukan Ya Allah?

Allah berfirman:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَلْتَنْظُرْ نَفْسٌ مَا قَدَّمَتْ لِغَدٍ وَاتَّقُوا اللَّهَ إِنَّ اللَّهَ خَبِيرٌ بِمَا تَعْمَلُونَ

“Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan hendaklah setiap diri memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok (akhirat); dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.” (Al-Hasyr: 18).

Saya melihat kelompongan yang ketara itu, maka saya sedar disitu. Bahawa saya yakin Allah masih sayangkan saya. Mungkin!. Jika tidak bagaimana saya menyedari kelompongan itu, Ya! Allah masih sayangkan saya. Alhamdulillah. Jika tidak saya menyedari kelompongan itu, mungkin saya antara calon yang akan dibinasakan Allah. Mohon dijauhkan.

وَالَّذِينَ كَذَّبُوا بِآيَاتِنَا سَنَسْتَدْرِجُهُمْ مِنْ حَيْثُ لَا يَعْلَمُونَ

“Dan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami, nanti Kami akan menarik mereka dengan beransur-ansur (ke arah kebinasaan), dengan cara yang tidak mereka ketahui.” (Al-A’raf: 182).

Tetapi adakah saya menyesal melihat kelompongan yang ada? sedangkan ianya telah terjadi. Maka saya teringat akan mafhum sabda Nabi Muhammad s.a.w bahawa menyesal adalah taubat. Saya tidak boleh berpatah balik, melainkan saya tidak lagi memgulangi dan membuat lompongan yang sama sedangkan kelompongan yang ada saya telah benar-benar menyesal, TAUBAT!. Ya, kerana taubat mampu menghapuskan dosa. Mampu memberi aura ketakutan kita kepada Allah S.W.T. Saya mesti takut pada Allah. tidak boleh tidak. Kerana saya tidak mahu setiap nikmat yang di anugerahkan, yang pinjamkan dan yang dikurniakan kepada saya hanyalah samata-mata ISTIDRAJ!!!. Allahu rabbi. Saya cukup takut pada perkataan ISTIDRAJ, seolah-olah ianya senada seperti pepatah melayu BIAR PAPA ASALKAN BERGAYA!..Papa bukan beerti miskin, tiada duit, tetapi lebih kepada biar berharta tetapi dibenci, dan pelbagai lagi yang saya tidak suka menghuraikanya kerana tiada kebaikan padanya.

Tersedar saya dari memikirkan kelompongan yang ada. Saya hanya perlu bermuhasabah. Koreksi diri sedalam-dalamnya. Mana mungkin saya sebagai anak adam yang melakukan solat, puasa, zakat dan pelbagai amalan yang diperintahkan Allah boleh melihat dosa. Sedangkan kejahatan, kemungkaran , dibuat walaupun disedari atau tidak. Ya, hanya muhasabah, RECALL semula saya kedalam diri saya untuk SERVICE secara berjadual hati ini. Aib saya, saya mampu membuka dan melihatnya serta menghapuskanya. DELETE.

Mahu menjadi orang yang berjaya perlu muhasabah diri. Persiapkan diri untuk kehidupan abadi. Itu visi yang perlu dicapai. Jika tidak mempunyai visi tersebut, saya akan menjadi orang yang akan ditelan oleh dunia dan seisinya. Saya tidak mahu menjadi orang yang berangan-angan bahawa dosa saya telah diampunkan.













Tuesday, September 8, 2015

Tetap Lepak Selepas Kahwin(TLSK)-I

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang..
Alhamdulillah..

Usia perkahwinan saya mula melepasi angka 3 tahun. Orang kata pejam celik-pejam celik cepat masa berlalu..maka berlalulah masa-masa yang biasa dibuat ketika sebelum kahwin ditinggalkan begitu sahaja. Mana tidaknya, jika dikira masa sekarang, dengan urusan anak, isteri jadual sendiri perlu dipadamkan. Begitulah sebaliknya jika saya berada ditempat isteri saya.

Jika sebelum kahwin masa lepak dengan kawan-kawan boleh dikatakan berlaku saban hari dek kerana satu pejabat, diatur bila-bila pun, hari ini selepas berkahwin lepak tetap seperti biasa. Cuma, bezanya lepak bersama Isteri dan anak. Tidak kiralah dirumah mahupun di kedai makan. Waktu? seperti juga ketika bersama kawan-kawan dahulu. Tidak kira waktunya, baik tengah malam dan sebagainya. Kadang-kadang bila esok hari cuti, malam tersebut rasa nak tidur lambat.. Jadi bila perut mula berkeroncong, walaupun sudah jam 12 malam, Si Isteri on sahaja bila diajak keluar minum-minum. Si anak, bila dengar perkataan 'keluar' setuju sahaja..



Begitulah saya, walaupun berkahwin tidaklah ketika usia muda sangat, tetapi angka 25/26 itu dan ketika sedang seronok dengan 'muda' itu saya cuba menjangkakan inilah juga apa yang isteri rasa dalam dunia dia juga. Saya masih ingat ketika mula berkahwin, saya mula berkira-kira adakah saya masih berpeluang mendaki bersama-sama kawan pada hujung minggu, bermain futsal tidak kira pa jua hari dan waktu, pergi ke sana sini bersama mereka. Tiada halangan ketika itu! Sekarang?

Sekarang masih lagi tiada halangan. Tiada siapa menghalang. Saya masih boleh lagi 'hiking', malah setiap bulan saya akan sertai Marathon/Larian sekitar Lembah Klang, masih boleh lagi melepak. Bezanya waktu dan anggotanya sahaja. Saya perlu sedar bahawa masa saya bersama keluarga diperlukan. Apatah lagi ketika ini anak saya memerlukan saya dan isteri bersamanya. Waktu yang ketika anak saya sedang melalui proses pendidikan yang diperlukan sewajar. Masakan tidak saya mahu lepaskan peluang ini? ohh..tidak.

Jika saya mahukan anak yang jauh lebih baik dari saya dan memiliki ciri-ciri seperti insan super (Sultan Muhammad Al-Fateh, Salahuddin Al-Ayubbi, Zaid Bin Harithah, Tariq Bin Ziyad, dan ramai lagi pemuda-pemuda Islam) maka saya mesti pastikan keperluan menjadi watak insan super melalui proses sewajarnya...

Bersambung..

Thursday, May 14, 2015

hari ini untuk esok..

Alhamdulillah..Sudah lama agaknya menyepi dari dunia blog. Dunia penulisan. Masakan tidak, sibuk dengan urusan dunia. Urusan dunia yang tidak akan pernah tamat. Tambah pula dengan isu-isu semasa negara yang telah menelan saya untuk mengetahui lebih mendalam. Isu-isu politik negara yang telah mengheret saya untuk mencampuri sedang saya bukan seorang ahli politik. Saya ditelan oleh dunia ekonomi dunia dan negara walhal saya tidak langsung mengemudi hal itu. Hal-hal berkaitan sukan adalah hal yang saya dengan rela menyertai kerana saya suka bersukan. Isu soal remeh temeh dalam agama yang sering dipersoal dan didebatkan adalanya menjadikan saya seorang yang agresif dan adakalanya saya bertindak pasif. Cukup memenatkan. Tetapi apabila fikirkan soal ummah, saya terduduk diam kerana cuba mengingati apa kerja saya untuk ummah.

Apa perlu gambar kasut di atas? itulah kasut yang sering digunakan sehingga diri ini sibuk dengan dengan aktiviti.. Jika tidak Hiking, akan mencari peluang berlari (Marathon). Ada banyak Marathon kat negara ni. Daftar sahaja..hihi

Saya tidak tahu bagaimana hendak mula menulis disini. Tetapi post pertama ini memungkin saya untuk terus menulis disini. Berkata apa-apa yang penting itulah yang diketahui saya. Menulis sebanyak mana yang mampu untuk dikongsi. Asalkan ianya ada manfaat dan kebaikan. Itulah yang sepatutnya.

Berjumpa lagi untuk post seterusnya...

Thursday, February 21, 2013

tiada alasan untuk putus asa

Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang

Alhamdulillah, saya masih ingat lagi bahawa ini blog saya. Saya tercari-cari jugak masa untuk menulis kembali. Dek kerana penghujung tahun lepas kekangan masa yang agak mendesak saya. Maklum sahajalah, bekerja dalam bidang kewangan dan akaun ini apabila tiba suku terakhir tahun kesibukan pasti ada. Itu yang dikatanya fitrah kerja kewangan dan akaun.

Dan pengajian saya mulai dengan semester yang bar, dan kini sedang bergelut menduduki peperiksaan akhir. Pelajaran sepanjang hayat, itu lah program saya. Selagi mana, saya diberi kesempatan dan peluang untuk belajar, saya akan terus belajar. Tidak kira la peringkat M.A, Phd, atau Diploma/Ijazah/Sijil di bidang lain pun, mencari ilmu itu wajib bagi saya. Masakan tidak, menjadi orang jahil tanpa berusaha untuk mencari pengetahuan tentangnya adalah satu musibah bagi saya untuk diri saya. Kerana makin saya belajar, makin tidak tahu itu bertambah. Bermakna, saya perlu belajar lagi.

Tesis perlu disiapkan dalam tempoh empat bulan dari sekarang. Saya perlu kuat dalam mengharunginya. Kemudahan sudah ada, apalagi alasan untuk saya tidak menyempurnakanya. Selalu saya berdoa kepada Maha Esa agar diberi kekuatan dan kefahaman dalam kehidupan dan pengajian saya.

 


jom datang - permulaan 2013


Tuesday, October 30, 2012

Suatu Bingkisan....

Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang

Agak kekok rasanya menaip semula. Kerana terlalu lama jari jemari ini bercuti dari aktiviti disini. Masakan saya mahu mematikan begitu sahaja blog ini hanya kerana sudah lama tidak 'update'.

Begitu lama, saya berehat. Selepas Aidilfitri sehingga berlalu sudah berlalu Aidiladha. Pelbagai episod sepanjang Syawal menuju Zulhijjah. Persediaan yang perlu dilakukan untuk pendakian ke-2 Gunung Kinabalu selepas Syawal dan perjalanan ke sana yang tika itu sakit menimpa diri selama seminggu berada disana. Tiada farmasi di Gunung Kinabalu, apatah lagi Hospital, Klinik dan kemudahan perubatan. Kelewatan mengambil ubat, rawatan menyebabkan sakit yang dialami bertambah teruk. Saya hanya mampu melihat sebahagian rakan menawan puncak tertinggi itu walaupun saya sudah berjaya menawanya dalam keadaan yang jauh lebih mencabar tahun lepas. Itulah kata-kata saya bagi memujuk hati agar tidak terlalu kecewa disebalik kegagalan menawan Gunung Kinabalu. Balik dari Kota Kinabalu, Sabah sakit yang dialami masih lagi berlarutan selama sebulan lamanya. 

Setia seorang isteri disamping suaminya. Selama sakit dan pelbagai makanan yang harus dielakkan, dengan kepayahan untuk membersihkan diri, isteri yang saya pilih sebagai teman hidup di dunia dan hingga ke syurga membantu meringankan kepayahan yang dialami. Bilamana berada didalam keadaan seperti ini, saya teringat pada Nabi dan Rasul yang diutuskan Allah, Ayub a.s. Bukan hanya kerana ketaatan yang tinggi kepada Allah tatkala Baginda sakit dan pelbagai cubaan yang datang menimpa. Tetapi setianya isteri Baginda a.s iaitu Siti Rahmah terhadap Baginda a.s. Bersama-sama Baginda a.s menjalani kehidupan yang amat perit dan getir. Sehinggalah, Allah SWT menyembuhkan penyakit suaminya.


Opss..jadi apa yang saya hendak sampai ni? begitulah aturan hidup yang direncana. Allah swt adalah sebaik-baik perancang. Mana mungkin menidakkan perancangan-NYA. Kepayahan, kesulitan, kesukaran yang dialami bukanlah satu tiket untuk mengeluh, apatah lagi berasa kecewa dengan perkara yang menimpa diri dan tidak dinikmati. Walhal, kesyukuran wajib dipanjatkan atas keadaan yang diberikan Allah swt walau ianya dianggap sikit. Mana ditahu yang sedikit itulah pembuka kepada yang banyak.

Ya Allah, adakalanya aku lupa ENGKAU, adakalanya aku sering berburuk sangka terhadap ENGKAU sedangkan ENGKAU sudah memberi kesenangan sebelum datangnya ujian terhadap diri aku.

Thursday, August 16, 2012

Beda Aidilfitri kali ini

Firman Allah swt bermaksud :
"Supaya kamu cukupkan bilangan puasa dan supaya kamu membesarkan Allah kerana mendapat petunjukNYA, dan supaya kamu bersyukur"
al-Baqarah 183

Daripada Abu Aiyub al-Ansari r.a, Nabi s.a.w bersabda yang bermaksud :
" Sesiapa yang berpuasa Ramadhan kemudian ia ikuti pula dengan puasa enam hari pada bulan Syawal, nescaya ia mendapat ganjaran puasa setahun"
Riwayat Muslim

Lagu raya mula kedengaran dicorong radio. Termasuklah di pembesar suara dekstop saya di pejabat. Hanya gara-gara saya ada koleksi lagu raya(dulu2) dan pembesar suara, saya diminta oleh rakan-rakan agar "kuat"kan supaya mereka dapat mendengarnya sekali...lagu "cahaya aidilfitri" antara lagu yang mesti dengar. Mahu atau tidak, bagi saya tiada salahnya permintaan itu ditunaikan walaupun masih ada Ramadhan hari ini. 

Kegembiraan untuk menyambut kedatangan Syawal itu mesti dijelmakan dan dalam masa yang sama matlamat Ramadhan masih lagi ditempatnya untuk digapai. Tidak bermakna Syawal jika Ramadhan ditinggalkan dengan seribu satu persoalan yang "kurang baik".

Saya tidak sabar menanti malam raya, kerana kita disuruh untuk bertakbir bukan kerana esok raya. Tetapi melahirkan puji-pujian atas keagungan Allah, kebesaran Allah dan bersyukur kerana masih lagi berada dalam Islam. Berjaya berada dalam nikmat Islam dan Iman yang berjaya mengharungi puasa dengan sebaiknya. Kerana Aidilfitri bukan sahaja satu perayaan yang disambut setiap tahun atau satu budaya tetapi ianya lebih kepada anugerah Allah swt sebagai tanda kasih dan rahmat ke atas hambanya yang taat dan ikhlas dalam menjalani ibadah puasa.

Walaubagaimana pun, jelmaan kegembiraan itu

Oleh itu, sambutlah kedatangan Syawal sepertimana kita menyambut kedatangan Ramdhan dalam keadaan iman, tunduk bertaqwa sebagai seorang hamba yang bersyukur. Dimana, kita menghiasi kegembiraan Syawal dengan penuh rasa 'izzah dan memuji serta membesarkan Allah swt (tahmid dan takbir).


Daripada Abu Hurairah r.a, Nabi s.a.w bersabda yang bermaksud :
"Dunia penjara orang mukmin dan syurga orang kafir"
Riwayat Muslim

Hari ni, Insyaallah...selepas berbuka saya akan bertolak untuk pulang beraya di kampung halaman di utara tanah air, Sungai Petani. Kedah. Dari Bandar Seri Putra Bangi, saya menghala Shah Alam terlebih dahulu untuk menjemput adik. Kepulangan kami dinanti keluarga. Tahun ini, Aidilfitri saya disambut bersama Isteri tercinta. Kami akan beraya dirumah keluarga saya dan isteri..Jarak antara Bertam dan Sungai Petani seolah "pejam mata" sudah boleh sampai ke sana.

Cuti tahun ini saya peruntukkan seminggu sahaja. Mungkin agak sedikit. Tapi, itulah kemampuan perancangan saya. Saya perlu bercuti lagi pada bulan September selama seminggu untuk pendakian ke dua dalam tempoh setahun ke puncak Gunung Kinabalu...

Salam Aidilfitri 1433H..taqabbalullah minna wa minkum..